Saturday, January 12, 2013

Menjadi Sahabat Sejati ;)


Assalamualaikum SAHABAT ^^

Menjadi Sahabat Sejati


12 SIFAT SAHABAT SEJATI MENURUT IMAM AL-GHAZALI

1. Jika engkau berbuat bakti kepadanya, ia akan melindungimu.

2. Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas baik persahabatanmu itu.

3. Jika engkau perlukan pertolongan daripadanya berupa wang dan sebagainya, ia akan membantumu.

4. Jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, ia akan menerima dengan baik.

5. Jika ia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) daripadamu, ia akan menghargai atau menyebut kebaikanmu.

6. Jika ia melihat sesuatu yang tidak baik daripadamu, ia akan menutupnya.

7. Jika engkau meminta sesuatu bantuan daripadanya, ia akan mengusahakannya.

8. Jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), ia akan menanyakan kesusahanmu.

9. Jika datang sesuatu bencana menimpa dirimu, ia akan meringankan kesusahanmu (membuat sesuatu untuk menghilangkan kesusahan itu).

10. Jika engkau berkata kepadanya, nescaya ia akan membenarkanmu.

11. Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya ia akan membantumu.

12. Jika kamu berdua berselisih faham, nescaya ia lebih senang mengalah untuk menjaga kepentingan persahabatan.

Menurut Imam Ghazali (melalui Kitab Bidayatul Hidayah),

 " Di dalam memilih sahabat hendaklah engkau perhatikan syarat-syarat bersahabat. Maka jangan engkau bersahabat kecuali dengan orang yang layak untuk dijadikan sahabat ."


Melihatkan sangatnya susah untuk mendapatkan SAHABAT di zaman ini walaupun orang itu suka mengaji di masjid merujuk kesemua syarat, maka ada 2 jalan :

1. Tak payah berkawan, mengasingkan diri dari orang ramai (beruzlah) demi keselamatan;
2. Bergaul dengan orang ramai tapi pilih:
      1. Berkawan dengan saudaramu untuk akhirat;
      2. Berkawan dengan saudaramu untuk dunia tapi untuk yang baik;
      3. Berkawan dengan saudaramu untuk kejinakan hatimu supaya tak kena jahatnya.

Manusia terbahagi 3:

1. Orang yang seumpama makanan asasi, tak boleh elak;
2. Orang yang diibarat seumpama ubat – apabila kita perlukan sahaja, lebih mudarat dari kebaikan.
3. Orang yang seumpama penyakit, perlu dihindar. Dibimbangi kena sakit dan berjangkit. Ada manfaatnya iaitu teladan dan sempadan kepada kita.

ADAB itu boleh dipelajari dari orang yang tak beradab, supaya kita tak ikut. Pelajari sifat-sifat buruk supaya kita tak buat agar kita aman dan selamat, masyarakat selamat.

Kesimpulannya,

Dalam memilih sahabat, perhatikanlah sifat mereka. Mereka yang mempunyai ciri-ciri di atas kita pilih sebagai sahabat, tetapi mereka yang tidak memiliki ciri-ciri tersebut kita sekadar kita berbaik dan bertegur sapa sahaja. Adalah lebih baik jika kita mampu menegur kesalahan mereka agar mereka memperbaiki diri dan meninggalkan sifat buruk mereka. Menegur dengan selemah-lemah iman ialah mendoakan mereka supaya mereka menjadi manusia yang baik.

Wallahua’lam


Semoga kita dianugerahkan sahabat seperti itu dan menjadi sahabat seperti itu.. InsyaAllah ;)

- Source from semua tempat -

Thursday, January 3, 2013

Persahabatan ;)


Assalamualaikum :)

Persahabatan ? adakah persahabatan kita bertunjangkan faktor kebersamaan dalam perbuatan, kesepakatan pemikiran serta pemahaman yang mantap dalam sesuatu tindakan ? Ramai yang memikirkan begitu . Apabila ada bentuk fikir ke arah ‘kalau kau boleh follow aku’ maka dialah kawan kita. Jika pandangan dan pemikirannya sama macam kita, maka itulah teman yang kita alu-alukan. 

Mudah sahaja buat kita hari ini menilai sesuatu persahabatan. Jauh nun di dalam sanubari kita sebagai manusia, kita telah disesatkan bahawa sesebuah persahabatan yang sebenar perlu punya amanah. Rasa tanggungjawab, prihatin serta mengambil berat soal kehidupan mereka.

Amanah adalah berkait rapat dengan kepercayaan. Apabila persahabatan perlu punya amanah, ini bermakna persahabatan perlukan kepercayaan. Apa makna sahabat jika kita tidak percaya kepada kawan kita itu bukan? Apabila tidak amanah, maka akan hilanglah kepercayaan, apabila tiada amanah itu maka tiadalah iman. Sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w di dalam sebuah hadis daripada Anas bin Malik, Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud;

“Tiada keimanan bagi orang yang tidak amanah, dan tiada agama bagi orang yang tidak berpegang pada janji.” (Riwayat Ahmad & Ibnu Hibban).

Adakah persahabatan kita ini atas dasar iman dan taqwa ? Ataupun sekadar mengisi masa kita yang terluang ?

Bagaimana kita boleh katakan bahawa persahabatan kita adalah atas dasar iman dan taqwa apabila setiap tingkah sahabat kita itu tidak kita tegur kesalahannya? 

Bagaimana kita istilahkan persahabatan apabila amanah sebagai seorang sahabat itu tidak kita laksanakan? Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud;

“Tiada iman bagi mereka yang tiada amanah dalam hatinya, tiada solat bagi mereka yang tidak suci, tiada agama bagi mereka yang tidak bersolat.”

Sebagaimana pentingnya solat untuk agama Islam, pentingnya bersuci dalam mendirikan solat begitu jugalah pentingnya amanah dalam pembinaan iman. Maka usahakanlah mencari dan menjadi sahabat yang amanah. 

Antara garis panduan yang dapat kita usahakan adalah sebagaimana hadis daripada Abdullah bin Mas’ud r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud;

“Seseorang itu adalah bersama dengan orang yang dikasihi.” (Riwayat Bukhari & Muslim).

Hasil dari sifat kasih sayang itu menyebabkan seseorang itu akan terdorong untuk melakukan kebaikan yang sama terhadap sahabatnya.

Abu Sulaiman Darami rahimullah berkata, “Jangan sekali-kali kamu bersahabat melainkan orang yang mempunyai dua sifat ini; pertama, dia dapat diajak untuk bersahabat dalam urusan duniamu dengan jujur dan kedua, dia dapat menambah kemanfaatan dirimu untuk urusan akhiratmu. Jika kamu suka bersahabat dengan orang yang bersifat selain daripada itu, maka pastilah kamu seorang yang lemah akal fikirannya.”

Maka, seharusnya kita juga perlu menjadi sahabat yang amanah kepada teman-teman yang lain. 

Seorang sahabat yang sejati akan menjaga sahabatnya selagi ada upaya dan diperlakukan sebaiknya demi persahabatan atas dasar ketakwaan kepada Allah s.w.t. Oleh yang demikian, jika sekiranya kita sudah atau tertinggal amanah yang diberikan, maka perbanyakkanlah beristighfar serta jangan lupa untuk menjadi sahabat yang sentiasa memperingatkan orang lain tentang amanah mereka.

Bybye ^^ . Sumber yang dipercayai :)